Friday, 25 March 2011

Inikah tugas ayah sebetulnya?

Part 1
Namaku Farid, 22 dan kini menuntut di salah sebuah universiti tempatan. Kehidupanku seperti budak U yg lain, jika ada masa luang, laman blue atau video blue jd santapan masa terluang. Aku memang diketegorikan sebagai lelaki yg penuh dgn hawa nafsu setiap kali tiada org di dalam bilikku. Seolah-olah roommate aku yg menjadi halangan utk aku membuka benda haram lagi memuaskan.
Ativiti ini memang sudah normal dikalangan budak U, sehingga tamat semester, aku pun balik ke negeri asal aku. Dalam rumah, hanya bapaku dan aku sahaja, ayahku kawan muda dan ibuku pula bercerai dgn ayahku 2 tahun yg lepas sebelum aku masuk U. Aku memang tidak perdulikan hal rumah tanga keluargaku, aku hanya perdulikan laptop dan keinginan konekku.
Aku pulang seperti biasa, ayahku menjemputku di lapangan terbang, sebaik saja tiba dilapangan terbang, ayahku berdiri di bahagian menunggu ketibaan, pakaiannya seperti remaja berumur 30-an dan aku pula seperti org dewasa yg suda kahwin dan sudah beranak pinak. Ini mungkin disebabkan aku kuat sangat merokok dan ayah tidak.
“Sorang je? “ ayahku tanya dgn senyuman manisnya.
“Ya…” jawabku dgn selamba.
“Ni je barang?”
Aku mengangguk kepala. Sememangnya cuti semester pertama aku tidak membawa barang yg banyak, hanya sedikit baju, laptop dan hard diskku yg penuh dgn blue. Aku dengan bapaku tidaklah serapat orang lain. Mungkin disebabkan ayahku kerja sebagai cikgu di sekolah asrama lelaki membuatkan aku tidak senang dengannya. Aku hanya selesa dgn ibuku tapi dgn ayah, mcm org lain.
“Tak nak makan ke Farid? Jom kit g makan kat Mc D?” Aku mengangguk. Lantas kami berjalan pergi Mc D di airport tersebut.
“So macam mana study, okay?” Ayahku tanya.
“Okay je, dapat dekan lagi…” Aku memang budak pandai tapi nakal.
“That’s good…” sambil ayahku makan burger yg diordernya.
Setelah selesai kami makan, ayahku tanya nak pergi mana lagi, aku jawab nak balik. Penat, lagipun dah nak magrib ni. Sepanjang perjalanan kerumah, kami berdua diam diri je.
Pada malam itu juga, diriku rasa horny semacam je, melihat bilikku yg menjadi tempat sarang lancapku, tempat melepaskan nafsu dan tempat yg paling selamat untuk melancap.
Sesudah habis mandi, aku mengunci pintu bilikku, pasang hard disk, buka Asian folder, santapan nafsu telah mula. Melihat cipap di hempap dan di tusuk oleh konek yg x seberapa besar menaikan keghairahanku, aku pastikan ear phone aku tidak mengeluarkan bunyi yg terlalu kuat, kedengaran bunyi konek menerjah pantat buat konekku sendiri syok dan makin bertambah besar. Memang telah lama aku tidak melancap di bilikku, rasa rindu pulak. Dalam masa 10 minit, aku mencapai kemuncak syawat, cipap perempuan jepun 2 penuh dgn air mani lelaki jepun 2 dan kalau boleh, aku ingin sangat tolong perempuan 2 menjilat pantatnya itu.
12:21 Am, malam tu aku tidak dapat tidur. Aku beronline dgn beberapa perempuan yg dahagakan cipapnya di garu dan teteknya di jamah, layan chating dan Facebook dgn kawanku. Aku terdengar jeritan halus, jeritan seperti lelaki dalam kesakitan. Aku unlock pintuku dgn perlahan-lahan dan berjalan menuju ke ruang tamu. Rumahku memang besar, 2 tingkat, maklumlah anak tunggal, jimat sikit bajet.
Aku mengintai dari tangga untuk melihat apa yg berlaku, aku hampir-hampir kena serang sakit jantung, melihat ayahku ditindih oleh seorang lelaki, ayahku berbogel dan meniarap di atas kusyen, sementara lelaki itu menghunus pedang koneknya dalam lubang bontot ayahku. Dalam seketika aku fikir ini hanya mimpi buruk, tapi melihat muka ayahku yg gian dalam kenikmatan dan keseronokan di tujah oleh batang lelaki ini, mustahil ini mimpi!!! Muka ayahku memang berhadapan dengan tangga, aku memang dapat melihat keadaan muka sebenar ayahku, kemerahan dek nafsu, mulutnya meleleh seperti dahagakan konek. Lelaki di belakangnya tak henti-henti mengerjakan koneknya dalam lubang ayahku.
“Lagi, ah Lagi syam!!!” Ayah ku mengerang seperti perempuan, melihat ayahku seperti keadaan tu membuatkan diriku makin keliru, perasaan bersalah, ghairah, geli, semuanya bercampur.  Sukar untuk aku bayangkan yg ayahku menjadi slut, menjadi lelaki puaskan lelaki, selama ini aku hanya fikir ayahku sebagai seorang manusia yg baik dan tidak melakukan kesalahan, namun melihat pada wajah ayahku sekarang, aku merasakan nafsu songsang mula mengepam darah ke konekku yg separuh tegang.
Tangan lelaki itu pegang pinggul ayahku sambil menerjah masuk senjatanya dgn kuat dan no mercy. Ayahku kelihatan seperti cuba untuk memasukkan konek lelaki itu lebih dalam lagi namun tidak terdaya.
“Yah! Jerit sampai anak awk dengar Ramli, jerit!!!” Tengking lelaki itu. Ayahku kelihatan lemas dalam arus tusukan konek, bunyi daging menghentam daging bergema di ruang tamu dan bercampur dgn bunyi jeritan, rontaan, keghairahan ayahku.
“Fuck me!!!” Aku tidak pasti hendak tonton agenda stimy ni, melihat ayah sendiri melakukan sex satu perkara, tapi melihat agenda ayah sendiri melakukan gay sex ini memang diluar jangkaanku. Ayahku boleh dikatakan handsome dan cute, tambah lagi dengan agenda yg ku secretly tonton ni, makin cute dan handsome ayahku.
Aku mengambil keputusan utk tidak melihat agenda ini dan perlahan2 naik ke bilikku, sebelum sempat aku menoleh ke arah lain, ayahku Nampak aku berdiri di tangga.
Bersambung…

Wednesday, 23 March 2011

Kepada Mat Blue gay...

Kepada Mat Blue gay, sy personally banyak koleksi blue dan semuanya ini datang dari internet, nak tau bagaimana downloadnay? senang sj, cuma anda perlu ada kelajuan internet utk dwnload cite blue ni. personally, sy lebih suka yaoi hentai, x tau apa itu yaoi? Yaoi ni blue cartoon gay, tak semestinya melibatkan sex aje kan? tp kalau hardcore yaoi hentai, ini barulah anime gay sex betul!!!
Tapi, pada mat blue yg ada diluar sana, sy tlh letak laman web site pada blog sy ni... kalau rajin download atau rajin nak tunggu 2, boleh la...
Sebenarnya ada banyak lagi tempat download nih, cuba sy x beberapa ingat, kalau sy bookmarkkan web site 2, nanti kantoi dgn member lain, habisla kan? hehe... BTY, tolong berikan komen atau cadangan yg bagus utk menstimkan lagi konek 2 ke...
sy ada satu koleksi Randy Blue punya cita gay, dlm cite nih, banyak laki ala2 str8 dan twink, ada yg lebat bulu dadanya (sy x suka, sy suka yg bersih, :p) dan macam2 lagi.. tp tmpt dwnloadnya ialah mediafire...
http://www.mediafire.com/?sharekey=f5bd3b142b404f10c74064dd4c81b78acd319946cbd45def
nih laman webnya, sorry kalau terlalu panjang sebab ni sy ambil adres ni dr bookmarks sy..

Kembar Lain Konek, Lain Rahim part 2

Part 2
Percubaan demi percubaan untuk menelan koneknya membuatkan Arid lebih suka dan lebih nikmat kerana rongga tekakku mengepit batangnya, ibarat pantat atau dubur. Badanku terlalu nikmat hanya merasai konek Arid berada dlm tekakku, aku dibuai berbagai-bagai nikmat, rasa Arid ‘junior’ dlm tekakku, baunya, sifat kelakian Arid melemaskanku dalam dunia nikmat.
Tangan ku mula berani mejelajah badan Arid, dimana aku memang mengidamkan utk menyentuh badannya selain koneknya, aku mengentel putting Arid, Arid respon dgn gegaran secara spontan apabila jari telunjukku memutar disekeliling putingnya. Aku cuba sedaya upaya memberi kenikmatan seks ini pada Arid, aku pada waktu itu kurang pengetahuan tentang seks ini, badanku pada waktu itu seolah-olah tahu apa yg perlu dibuat untuk memuaskan diriku dan Arid.
Arid mengerang dengan perlahan, mengulangi perkataan ‘sedap, good’ dan macam-macam lagi. Tangannya memegang erat kepalaku, aku dengan rakus sekali menghisap koneknya, aku mengeluarkan Arid ‘junior’ dari genggaman mulutku dan melihat Arid ‘junior’, kemerahan, panas, dan berurat, aku kemudian membelai batang Arid pada mukaku, merasakan kepanasan konek ini, aku meletakkan hidungku di celah belahan telurnya, inilah yg akan ku terima, dalam inilah hadiah yg bakalku dpt.
Arid memberitahuku yg mulutku memang sedap dan inginkan lagi, aku turut perintahnya dan memasukan kembali Arid ‘junior’ dalam kamar cinta kerongkongku, menanti kemuncaknya. Namun, masa berlalu dengan cepat, Arid kelihatan semakin seronok dan ghairah, aku juga menambahkan speed dan kekuatan menyedut koneknya. Aku tahu yg Arid semakin hampir, aku telah lama menanti kemuncaknya, Arid mengerang seperti dalam kesakitan, cuba untuk menahan suaranya daripada menjerit, Arid ‘junior’pun semakin gelisah dan bergegar dalam mulutku, jantungku berdenyut semakin laju, dengan Arid menekankan kepalaku dengan kuat, membuatkan Arid ‘junior’ tenggelam lebih dalam lagi dalam rongga tekakku, akhirnya aku dapat apa yg aku nantikan selama ini, Arid ‘junior’ menangis dalam rongga tekakku, seluruh badan Arid merasai nikmat koneknya pancut dan kiasan daripada nikmat Arid ini pun mengenai diriku, berdas-das tembakan konek Arid dilepaskan dan terbenam dalam mulutku, aku cuba sedaya upaya untuk tidak memuntahkan walaupun setitikpun air nikmat Arid, aku menelan segala benih Arid sehingga koneknya berhenti memuntahkan lahar nikmat utk diriku. Setelah selesai pancutan Arid, dia menarik keluar mukaku dan melihat diriku ini dalam kepanasan nikmat, dengan matanya yg sayu akibat pancutan tadi, senyum denganku dan berkata, kini tiba giliran sy pula…
Bersambung…

Tuesday, 22 March 2011

Kembar Lain Konek, Lain Rahim part 1

Diriku memang tidak macam dahulu lagi, kini apa yang aku inginkan ialah lelaki, lebih spesifik, konek. Diriku, mulutku dahagakan air yg terpancut dari liang nipis senjata seorang lelaki, telingaku inginkan suara dan bunyi konek menusuk dalam lubang suciku, dan konekku memerlukan tangan untuk mendapatkan kepuasan maksimum.
Aku kini rasa menyesal dan bersyukur terhadap seorang rakanku yg tarikh lahirnya sama dengan ku. Ceritaku bermula di bangku sekolah menengah lagi, dimana konek dan pantat time tu mula nak melangkah ke dunia dewasa dan kenikmatan dunia dan dimana pelajar fikir guna konek, bukannya otak.
Dipendekkan cerita, diriku rasa lain macam pada hari itu, hari itu ialah hari raya, aku tidak ingat raya keberapa tapi pada malam raya itu, kawan ku ini, namanya Arid, dan namaku pula Ray, kawan ku ini tahu yg diriku ini suka pada dua jenis jantina, lebih detail lagi sukakan konek dan cipap. Kawanku ini mengajak aku untuk mengkulumkan koneknya pada malam itu. Aku pada mulanya tidak tahu apa yg nak buat, namun diriku dalam delima, mahu tak mahu. Lama kelamaan, diriku tidak dapat tahan lagi dengan ajakan dia. Paras rupa dan wajah Arid boleh diketegorikan sederhana dan rupanya macam good boy tetapi Arid ‘junior’ lain daripada Arid senior. Inilah yang menyebabkan kekalahan ku dalam perang iman, konek Arid yg panjang lagi kekar, terpacak di belahan baju melayu Arid. Dia mengodaku dengan meramas-ramas koneknya dalam seluar dan menyuruh aku untuk meramaskan batang keramatnya.
Darah dan air maziku mula mengalir dengan lancar, konekku mula mengamuk dengan tindakan lambatku untuk menerima jemputan Arid. Namun aku cuba untuk melengahkan masa telah tamat, kini aku dan Arid berada dalam bilik khas untuk computer keluarganya, berdua-duaan.
Aku duduk diatas lantai menanti apa yg terjadi seterusnya, Arid duduk di atas bangku berhadapan dengan komputernya. Arid menanya lagi padaku mahu atau tidak, keadaan dan suasana dalam bilik itu menjadi semakin tegang dengan keinginan nafsu, aku pada saat itu hampir goyah, apatah lagi dengan konek gergasinya itu mula muncul dihadapan mataku sendiri. Sebelum ini aku hanya berpeluang untuk merasa koneknya dengan lapisan seluar dan baju, kini aku melihat koneknya dengan tiada halangan.
Melihat koneknya berjuntai-juntai dihadapanku seolah-olah memangil diriku buat apa yang patut, lebih mengancam lagi aku dapat melihat air mazi berkilapan akibat terpancar sinaran cahaya lampu kalimantang, perlahan-lahan air mazi itu limpah keluar dari lubang konek. Renungan mata Arid menunjukkan dia sudah tidak tahan lagi untuk mengodaku lalu membiarkan tangannya membuat apa yg patut pada batangnya. Dalam hatiku, aku kesihan dengan Arid ‘junior’, terpaksa mencari kepuasan dengan tangan Arid senior, dan rasa kecian inilah yang secara tiba-tiba mulutku mengulum Arid ‘junior’, aku dapat rasakan Arid ‘junior’ ni gembira dengan limpahan air mazi yg mengalir dalam mulutku.
Arid mengerang dengan kesedapan namun dalam keadaan yg tidak mensyaki keluarga Arid, Arid memegang kepalaku dgn erat dan inilah pertama kalinya aku merasakan konek yg kekar dan berurat dalam mulutku, mengeluarkan air mazi sebagai tanda kenikmatan dan kesedapan Arid ‘junior’. Bau kawasan kediaman Arid ‘junior’ ini memabukan semagatku dan segala kesabaran dan keimananku telar cair oleh bau ini. Batangku dalam seluar ku kini dah teramat sakit dan inginkan kepuasan juga.
Aku sedar akan permintaan konekku, aku mengunakan tangan kiriku untuk meramas konekku dan tangan sebelah lagi untuk meraba dan merasai seluruh badan Arid, kawan yg sama tarikh lahir, namun lain personalitynya. Aku rasa diriku kini macam binatang buas yang mendahagakan konek ini, pada mulanya aku hanya menghisap dan mengkulum kepala Arid ‘junior’ kerana aku tidak tahu macam mana nak mengulumnya, tetapi Arid beritahu ku untuk mengambil Arid ‘junior’ lebih dalam lagi, sedalam yg boleh. Aku akur dan terus merapatkan mukaku sehinga hidungku bersentuhan dengan bahagian bawah perutnya, Arid mengerang lebih lagi kesedapan. Ini tandanya dia suka koneknya jauh menerokai dalam kerongkongku. Aku cuba menelan koneknya namun tidak dapat.
Bersambung…

Monday, 21 March 2011

Permulaan Jalan

Permulaan dalam blog ini, memang saya mengaku yg blog ini hanya utk lelaki dan sebagai permulaan, no girl are allowed or dalam bahasa kasarnya no pussy allowed but only dick and ass.
Saya, sebagai penulis blog ini mengaku juga yg sy ni bisexual, tapi lebih minat pada konek berbanding pantat. Saya cuba untuk menulis dan berkongsi cerita sex untuk orang yang mempunyai nafsu untuk melancap hadapan laptop atau sebagai bahan ransangan konek supaya stim lebih cepat. Saya tidak kisah apa orang kata terhapap blog sy ni, dan ini hanya sebagai nukilan masa terbuang semata-mata dan juga berkongsi imaginasi sy dengan org lain juga. sharing is caring!!!